DEMO BERMIMPI ! Cerita Inspirasi SDN 140 Tenayan Raya Kelas Inspirasi III Pekanbaru


27 April hari yang ditunggu-tunggu. Hari Inspirasi Pekanbaru. 2013 Saya pernah diberi kesempatan ajaib menjadi bagian relawan profesional untuk mengajar. Kali ini di tahun 2015 saya menjadi panitia Kelas Inspirasi III Pekanbaru. Masih kuat diingatkan ketika kami para panitia dua bulan sebelumnya merancang kegiatan ini, melakukan survei, mengumpulkan data, mengumpulkan para relawan dan publikasi melalui sosial media. Namun saya merasa kurang maksimal memberikan kontribusi pada proses-proses ini karena saya sibuk mengikuti kompetisi bisnis yang membuat saya tidak maksimal berkutat didalamnya. So sadly.

bersama Panitia Kelas Inspirasi Pasca Brefing
Hari hari menjelang hari inspirasi semakin menarik. Saya menjadi MC ketika brefing para relawan menjadi tantangan luarbiasa. Apalagi didepan Wakil Walikota Pekanbaru, Pak Ayat Cahyadi. Tahun ini begitu spesial, bahwa kegiatan Kelas Inspirasi Pekanbaru berkoordinasi dengan Dinas Pendidikan Kota Pekanbaru. Tidak seperti tahun tahun sebelumnya. Kali ini kita berpikir untuk semangat bersinergi membawa visi dan misi yang sama untuk memajukan pendidikan Indonesia.
Kelas Inspirasi adalah bagian kegiatan dari Indonesia Mengajar. Kegiatan cuti sehari bagi para profesional untuk memberikan inspirasi ke adik-adik dengan mengajar dan memberi semangat bermimpi. Hal yang disampaikan adalah mengenai profesi mereka. (bagi yang belum tahu)
Lanjut, ketika membawakan acara brefing yang seru sekali. Saya mendapatkan bagian data data relawan untuk menjadi fasilitator. Lagi lagi ajaib, saya menjadi fasilitator pak ayat cahyadi yang akan mengajar di sekolah menyebarkan inspirasi sebagai pak walikota.


Akhirnya menjelang seminggu hari inspirasi dari hari brefing, saya dan para relawan melakukan rapat via online dan juga tatap muka. Walaupun perwakilan, ketika saya hadir ditengah-tengah relawan tim saya, saya tidak ingin mau berhenti bercerita. Mereka super hebat, semangat, dan juga jiwa sosial yang tinggi di profesi mereka yang berbeda. Ada dokter desby yang merupakan dosen dan juga dokter umum disalah satu rumah sakit di Pekanbaru, kemudian ada mbak Adel yang merupakan pegawai PT Chevron ada mbak Santi yang merupakan psikolog keren yang mengajarkan banyak hal mengenai karakter anak-anak dan juga jiwa manusia #tsahh. Juga ada ibu sondha yang aktif dahulunya sebagai pegawai tata kelola dan kota pekanbaru, sudah keliling dunia, dan banyak pengalaman seabrek yang dimiliki ibu ini, lalu pak Ayat Cahyadi yang ramah, santun, berkarisma :) sayangnya karena kesibukan beliau kita sulit sekali berkomunikasi intens dengan beliau. Moga ada saatnya ya pak. Lalu ada tim kece dari dokumentasi, fotografer profesional dan videographer yang merupakan senior dikampus saya dulunya (baru kepo) mas Fajar dan mas Anwi. Mereka orang-orang super yang dipertemukan dan menariknya sulit banget berpisah kalo udah menyatu kami-kami ini. Banyak hal yang kami ceritakan dan selalu mengebu-gebu ketika membahas ide-ide brilian.

Hari saya survei sendirian sebelum hari inspirasi cukup melelahkan. Seperti biasa, nyasar adalah aktivitas yang tak pernah lepas dari kehidupan saya ketika mencari tempat yang belum pernah saya kunjungi. Bensin yang sebelumnya full tank akhirnya mendekati error alias kritis. Akhirnya dalam waktu tiga jam saya baru menemukan sekolah itu. Lagi-lagi terlambat. Akhirnya saya mengset kembali schedule bertemu kepala sekolah.

Setelah mendapatkan informasi yang cukup saya kembali menyusun rencana bersama relawan lainnya. Sekolah yang terletak di area bekas lokalisasi itu membuat bulu kuduk saya merinding ketakutan. Sepi, sunyi, jauh dari pemukiman kota. Itu kesan saya pertama kali melewati jalan-jalan menuju sekolah itu. Sekolah yang tidak begitu luas dengan terbatas ruang kelas yang hanya ada satu kelas setiap jenjangnnya dengan jumlah siswa yang hanya 200an lebih kurang totalnya dengan 10 guru termasuk sekolah kecil bila diukur dan dibandingkan sekolah dasar negeri pada umumnya yang memiliki ruang kelas yang banyak setiap jenjangnya.
Hari inspirasi tiba. Seperti biasa sensasinya sungguh berbeda ketika saya menjadi relawan dahulu. Ada momen mengingat-ingat kembali kisah sebelumnya yang unik itu. Tapi kali ini hal diluar dugaan terjadi. Selain jadi fasilitator saya juga mengajar.
“Aaaa. Ibu Melati .. sahut anak-anak. Ibu harus ke kelas ini” ketika anak-anak menarik baju saya berebutan ingin diajar dikelasnya. Siswa kelas 1 dan 2 begitu iri dengan kakak tingkatnya yang kami datangi dan ajarkan dengan permainan menarik dan juga mengesankan. Well, tenang adik-adik suatu saat kami datang lagi kok :D

Ada hal unik di sekolah ini. Siswa-siswanya super cerdas dan aktif. Tak ada kata malu-malu. Setiap lontaran pertanyaan dan juga eksperimen yang kami hadirkan ditanggapi dengan aktif dan serius. Saya bu .. Saya mau coba.. Saya bisaa.. Saya mau jadi polisi bu” teriakan teriakan itu yang kami dengar sepanjang perjalanan mengajar dari kelas 6 hingga kelas 3. Yaaa.. Ada empat kelas yang kami ajar secara bergantian.
Sampai pada sesi-sesi terakhir kami melakukan aksi closing moment dengan membuat demo bermimpi. Mereka menuliskan impian mereka dan mengikatnya dikepala mereka. Kami meminta mereka mengikrarkan diri untuk mencapai cita-cita mereka sesuai yang mereka tuliskan.
Banyak hal yang perlu dibenahi disini. Mereka sangat aktif dan cerdas. Tapi nilai-nilai etika dan kebaikan masih kurang. Mereka mengeluh bahkan pelajar PPKN lebih sulit dari matematika. Saya pun terheran -heran, dan saya melakukan survei itu dari kelas tiga hingga jenjang kelas enam. Ketika saya SD pelajaran PPKN yang saya tunggu-tunggu ketika jiwa cinta tanah air membuncah, ketika belajar budi pekerti kepada orangtua, teman dan sekitar. Itu yang saya pelajari. Tapi barangkali yang mereka pelajari sekarang tentang pancasila atau UUD 1945 mereka harus adopsi dan hapal diluar kepala.
 

Mungkin perlu dikaji ulang sesuai kebutuhan. Masih banyak hal menarik lainnya yang kita bisa kupas. InsyaAllah saya dan relawan lainnya sudah merancang program lanjutan untuk sekolah ini. Nantikan ceritanya :D
Teriakaan! Kelas Inspirasi Pekanbaru ! Berani Bermimpi !

No comments:

Silahkan saran dan kritiknya ...

Powered by Blogger.