Refleksi Ramadhan antara Dulu, Kini dan Nanti


Bismillah, sudah memasuki Ramadhan tahun 1436 Hijirah. Bersyukur luarbiasa sampai pada ramadhan kali ini. Hal yang biasanya saya lakukan ketika memasuki ramadhan adalah sebuah renungan yang luarbiasa dalam. Sebelum memasuki Ramadhan saya dan bunda biasanya 'ziarah' ke tempat makam ayahanda. Kali ini saya mengingat sebuah history panjang ketika detik-detik ditahun 2010 saya dan bunda saya mengalami kejadian luarbiasa, menjadi korban dari sebuah agen perjalanan mudik. 

Entah apa maksud tuhan kali pertama mudik dipersulit pada saat itu. Ternyata benar, Allah ingin tahun itu saya bersukacita ramadhan penuh hingga lebaran bersama ayahanda di Pekanbaru. Mudik kali itu seperti urgent sekali, musibah sakit yang dialami keluarga besar ibunda menjadi sebuah alasan dan masih banyak hal dilematis lain yang menjadi rasa perih jika mengingatnya. 
Tapi saya bersyukur, karena hal itu saya menjadi orang yang lebih kuat dari sebagian besar orang.
Tahun 2010 adalah sebuah duka mendalam. Seperti rahasia menyesakkan ketika orang-orang yang saya cintai dipanggil Allah secara marathon kala itu. Sebelum ayahanda, kakek yang mengasuh kami di Pekanbaru, tetua yang kami hormati pergi dahulu, dan belum sampai lewat dari beberapa bulan ayahanda saya yang menyusul dan kemudian belum sampai 40 hari istri kakek ikut menyusul.

Tapi saya tak ingin larut menceritakan sebuah kesedihan. Saya ingin kita mengambil sebuah refleksi kehidupan yang Allah berikan pada kehidupan saya. Kali itu saya ziarah sebelum memasuki ramadhan kali ini, kilasan kejadian-kejadian dan detik kepergian ayahanda dipelukan saya menjadi jelas kembali. Sudah lima tahun beliau meninggalkan keluarga kami. Sebuah pemahaman yang saya berusaha masuki kepada ibunda. Jujur, saya adalah anak manja ayah. Selalu dan selalu dari kecil manja dengan ayah. Ayah adalah sahabat luarbiasa mengajarkan banyak nilai kehidupan pada saya dan adik. Senyumnya, candanya, petuah-petuah bijaksana dan kasih sayang yang tak saya dapati dan terlihat barangkali ayahanda diluar sana menjadi sebuah kerinduan mendalam. Sedangkan ibu merupakan wanita tersabar yang pernah saya temui, walau setiap dari kami sekeluarga memiliki kekurangan untuk menjalani sebuah keluarga yang memiliki dinamika yang tak biasa. saya merasakan perjuangan itu hingga detik ini.
Refleksi Ramadhan yang saya dapati adalah bahwa kita yang masih memiliki ayah dan ibu bersyukurlah mereka masih hadir ketika ia sahur bersama berbuka bersama dengan kita. Tersenyum dan menyapa kita atau bahkan memarahi kita karena kesalahan kesalahan kita. Bersyukurlah masih ada yang berbicara dan mendengar suaranya. *meleleh airmata*

Jangan sia-siakan orangtuamu dengan sikap egois dan ketusmu, kita barangkali pernah khilaf dan salah. segeralah meminta maaf dan berbaiklah padanya. Berdoalah tentang mereka dengan tulus setiap ibadah kita. Dan hal yang paling penting berjanjilah setiap detik dalam kebersamaan kita bahwa kita berjanji untuk senantiasa membuat mereka tersenyum dan nyaman. Jujur, saat ini saya selalu keluh dan pilu ketika ibunda mengeluh tentang hal sepele yang belum bisa saya lakukan untuknya. Saya juga terdiam membisu ketika tak sengaja mendengar doa-doanya tentang saya dan adik saya serta keinginanya bertemu dengan Ka'bah. 
Sebuah refleksi yang tak bisa saya gambarkan dalam diri saya yang masih hina ini.
Janjilah dalam hati saudaraku, bahwa kita jadikan ramadhan kita penuh sebuah kerinduan mendalam. Sebuah refleksi dan sebuah janji kita padaNya untuk melatih diri menjadi insan lebih baik lebih baik di masa depan.
Saya selalu berdoa dalam hati agar selalu dipertemukan orang-orang baik yang selalu mengingatkan kesalahan saya, dan bila terjebak dengan hal tak baik saya ingin Allah sendiri lah yang menjemput saya keluar dari jalan tersesat itu untuk kembali pada jalan yang benar.

Mari kita sama-sama berdoa, izinkan saya ya Allah menjadi orang lebih baik setelah Ramadhan kali ini :)

No comments:

Silahkan saran dan kritiknya ...

Powered by Blogger.