MEMAHAMI


 Ada banyak hal yang kita inginkan memiliki rasa sepaham dengan diri kita. Kadang ego merajai hingga kita merasa sendiri di suatu masa. Kali ini saya belajar bahwa sejatinya, memahami adalah maksud Tuhan mempertemukan saya denganmu. Kamu merupakan orang-orang baru yang setiap kali hadir bertemu dan menyapa. Berusaha memahami setiap kalimat-kalimat terlontar di bibir ini. Berusaha mengerti bahwa kita berbeda dan kemudian Tuhan menyampaikan sebuah cerita bahwa ada hal yang sama-sama harusnya kita lengkapi. Bahwa Tuhan menciptakan kita tidak sendiri. Agar kita mengerti bahwa kurang dan lebih itu adalah indah, bahwa resah dan gelisah bercampur sebuah makna adalah sebuah pemahaman yang seharusnya dihadirkan.

Kali ini, saya kembali memetik sebuah makna akan adanya sebuah pertemuan. Entah itu dengan orang baru, entah itu kawan lama, apa itu mereka yang pernah mengisi ruang-ruang dalam relung kita masing-masing. Kita disini berusaha mengerti, terkadang adakalanya melawan ego adalah sebuah pengorbanan yang melahirkan makna bahwa sejatinya kita diinginkan untuk memahami lebih dahulu barulah kita dipahami.

Memahami menjadi sebuah tujuan sebuah pertemuan. Menyamakan kata, makna, bahkan sesuatu yang bernama hati.
Pembelajaran yang saya dapati dalam sebuah pembelajaran mengenal, mengetahui, bahkan mencoba untuk menyelaraskan.

Sebagian besar rasa resah dan gelisah disebabkan karena ketidakpahaman kita. Ketidakpahaman kita akan maksud diri sendiri, ketidakpahaman visi. Bahkan ketidakpahaman pada lingkungan yang ada disekitar kita. Belajarlah memahami. Bahwa cinta yang hadir karena pemahaman yang tinggi akan membuat sebuah energi yang besar. Pemahaman akan mengajarkan kita bentuk perbaikan diri, mengajarkan kita tentang kehidupan. Bila masih tersendat, pertanyakan. Berarti kita hidup dalam ketidakpahaman. Sama halnya ketika kita belajar mengenal Allah. Manusia yang baik tentu akan senantiasa mengenal Tuhannya dan berusaha menjadi sesuatu yang diinginkan oleh Tuhannya.

Bantu saya memahami kamu :)

-------
Yang menulis tidak lebih baik dari yang membaca

No comments:

Silahkan saran dan kritiknya ...

Powered by Blogger.