Keajaiban Tulisan (2)

internet
Sebelumnya ada postingan mengenai keajaiban tulisan yang merupakan pengalaman pribadi saya rutin menulis dimulai dari kesukaan saya menulis. Tapi kali ini saya ingin share mengenai impact menulis lebih luas lagi selain hal pribadi yang saya dapatkan dari aktivitas menulis.
Sebelumnya, ada write challenge yang dibuat oleh teman dan musuh saya, Rezky Firmansyah.
Beliau membuat kompetisi untuk bergabung di sebuah grup facebook khusus untuk mendapatkan ilmu praktis menulis. Saya sendiri iseng menggunakan kata kunci yang beliau berikan. Tapi karena kata kunci itu, saya sendiri mendapatkan view yang jarang - jarang muncul. Hanya saya pendam dalam kepala saya, apa motivasi saya menulis.
Impian menjadi penulis sempat ada ketika masih kecil. Tapi dahulu saya penikmat literasi. Duduk disudut perpustakaan berlama-lama, menikmati lembaran rasa cinta pada kertas. Ketika sekolah, saya yang betah berlama lama menghabiskan bacaan diperpustakaan hingga lupa jam istirahat berakhir. Entah magnet apa buku itu membuat getaran yang sedemikian kuat pada diri saya.
Ternyata lebih dari itu, saya mendapatkan bahwa menulis itu mengubah cara pandang orang banyak tentang kehidupan. Bahasa berbagi yang paling tulus dan mudah untuk disampaikan hingga pelosok yang tak pernah kita tahu. Buku yang berisi tulisan adalah sebuah warisan sejarah. Saya ingat diskusi menarik menjelang sore pasca rapat sosial project komunitas. Saya mendengar sharing teman saya yang memiliki minat budaya yang tinggi, mengulik mengenai sejarah peradaban di Indonesia. Banyak sebuah kehidupan peradaban masa lampau yang lebih dahulu maju, karena ditemukan bahasa tulisan. Bahasa tulisan merupakan bagian dari majunya sebuah peradaban. 
Kembali saya buka cerita tentang fakta yang terjadi di dunia. Memang benar, lahirnya sebuah karya di sebuah negara, menentukan produktivitas masyarakat penghuni negara tersebut. Perkembangan pemikiran yang terjadi dan minat pengetahuan yang selalu berkembang sedemikian dinamis.
Jadi menulis, bukan perkara sederhana. Walaupun sebuah tindakan mungkin disepelekan. Kita tidak pernah tahu kan, kebaikan yang kita sampaikan melalui tulisan itu sampai kemana disampaikan. Bahkan mungkin masuk ke dalam kalbu pembaca. Menulis saat ini seperti investasi pahala ditengah derasnya teknologi yang memudahkan viral penyampaikan pesan lebih cepat, murah, praktis dan juga mempengaruhi.
Kenapa tidak kita manfaatkan untuk menyebarkan hal - hal baik ?
Ketika kita menulis, kita membuat Allah tersenyum. Masih ada hamba yang ingin berbagi, kalau saya katakan menulis adalah bukti cinta kita kepada Robb kita, bahwa firmanNya sudah disampaikan pada generasi selanjutnya.
Menulis juga bisa merubah dunia. Hanya karena tulisan sebuah negara bisa hancur dan bisa juga maju. Tergantung apa yang ia tulis dan apa yang berhasil ia pengaruhi.

Yuk berburu pahala melalui menulis :D

----- 
yang menulis tidak lebih baik dari yang membaca

2 comments:

  1. Setuju Mak, menulis ternyata bisa jadi ladang pahala. Apalagi bila tulisan kita bisa bermanfaat. Jadi tambah semangat nulis. Masih harus banyak belajar sih saya hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya semangat yaa mengumpulkan pahala dari menulis :D

      Delete

Silahkan saran dan kritiknya ...

Powered by Blogger.