Contribution Together : COLLABORATION

 

Kalau berbagi jangan sendirian!


Di artikel sebelumnya saya pernah memposting mengenai dunia kontribusi dengan judul Contribution Unlimited. Bahwa, berbagi adalah bagian tak bisa terlepas dalam kehidupan kita. Berbagilah agar kita merasakan dunia bareng - bareng. Buat apa toh kalau sendirian menikmati sesuatu, ga indah tentunya. Nikmatnya berbagi juga dirasakan apabila kita melakukan kegiatan berbagi juga sama – sama. Mengumpulkan pahala sama – sama. Enak ga sih ?

Ketika niat berbagi itu pada letaknya. Kita akan mendapatkan esensinya. Bukannya Allah pernah bilang, apa yang kamu harapkan itulah yang kamu dapatkan ? Apabila kamu menginginkan dunia, maka Allah berikan dunia, namun kalau kita meminta akhirat kita akan diberi keduanya. Karena sebaik – baiknya permintaaan adalah menuju pada akhirat.
Di era seperti ini, banyak dari kita yang angkuh untuk membangun kegiatan berbagi sendiri – sendiri. End then, bila itu terjadi niatnya adalah bukan “berbaginya” melainkan sebuah “nama, ketenaran, dan barangkali limpahan harta” nah tugas kitalah meluruskan niat.

Informasi yang saya kutip dari beberapa situs media, bahwa kita saat ini sedang menghadapi persaingan yang luar biasa sengit. Dimana globalisasi telah mempermudah berbagai hal. Banyaknya hal yang baru muncul keberagamaan, ide – ide yang perlu dilakukan adalah kolaborasi. Noh, liat apa kata kak Raditya Dika, di salah satu tweetnya di twitter.
Bukan hanya secara pribadi kita melakukan kolaborasi, tapi mau tidak mau dunia industri juga harus menyiapkan diri untuk mengambil langkah bersama – sama. Tingkat kreativitas sebuah negara adalah bukti bahwa sebuah negara itu memiliki SDM yang baik.

Selain itu, berbagi secara psikis banyak manfaatnya. Pengen kan, kita bahagianya bareng – bareng ga sendirian ?
“Warm Glow” Effect
Secara fisik berbagi dan bermurah hati terlihat merugikan. Namun fakta lain justru sebaliknya. Sebelum ini, peneliti sudah menemukan istilah “warm-glow-effect’, sebuah fenomena ekonomi yang pernah dijelaskan oleh James Andreoni tahun 1989, dimana menunjukkan orang yang beramal, berbagi dan bermurah hati justru berdampak positif atas kemurahan hati mereka atau disebut “warm-glow effect” (efek-cahaya pemberi). Perasaan positif ini didapatkan atas tindakannya memberi atau membantu orang lain.

Studi tahun 2006 oleh Jorge Moll dari National Institutes of Health menemukan bahwa ketika seseorang melakukan donasi kepada suatu yayasan, beberapa area di otak yang terkait dengan kenyamanan, koneksi sosial, dan rasa percaya turut aktif dan menciptakan efek “warm glow”.  Para peneliti juga percaya bahwa ketika kita melakukan tindakan altruistik, otak akan melepaskan endorfin, memproduksi perasaan positif yang disebut “helper’s high.” Fenomena tersebut dapat terjadi karena ketika menolong orang, otak kita akan memproduksi hormon dopamine (yang memberi perasaan bahagia dan keyakinan bahwa yang kita lakukan adalah hal yang benar) serta hormon oxytocin yang dikenal dapat mengurangi stres, meningkatkan fungsi imunitas, dan mengembangkan rasa percaya dalam interaksi antar manusia.

Banyak penelitian menunjukkan sikap dermawan ternyata berkorelasi dengan kesehatan loh. Salah satunya adalah penelitian Stephanie Post yang dimuat dalam bukunya, Why Good Things Happen To Good People, yang menyatakan bahwa berbagi dengan sesama dapat meningkatkan kesehatan penderita penyakit kronis seperti HIV. Studi lainnya yang terkait dilakukan oleh Stephanie Brown dari University of Michigan pada tahun 2003 terhadap beberapa pasangan manula. Dalam penelitian tersebut, Stephanie menemukan bahwa manula yang menolong tetangga, teman, dan saudara, ataupun yang memberikan dukungan secara emosional kepada pasangannya, ternyata memiliki risiko lebih rendah untuk meninggal dunia di 5 tahun ke depan, dibandingkan dengan manula yang tidak memberikan bantuan praktikal maupun emosional kepada sesama. (blogdokter.com)

Jadi Masih mau berbagi sendirian ?
Berbagi itu bareng – bareng :)
------
yang menulis tidak lebih baik dari yang membaca

Keep Inspiring!

No comments:

Silahkan saran dan kritiknya ...

Powered by Blogger.