Pentingnya Belajar Bahasa Asing!

Sore tadi ada percakapan menarik dengan saya dan teman – teman mantan jurnalis di tempat saya dulu. Sembari bernostalgia, kita ada menceritakaan tentang pentingnya Bahasa asing dan rencana kedepan untuk melanjutkan hidup. Baik itu topik, nyari pasangan, lanjut studi, kenyamanan bekerja. Maklum sebagai yang ‘termuda’ di forum mini sangat ingin tahu apa yang dilakukan kakak – kakaknya.

Kami bersepakat belajar Bahasa asing lebih ekstra dari biasanya. Saling menilai diri masing – masing, terutama Bahasa internasional yang kita gunakan, Bahasa inggris.
Saya pribadi dari kecil di berikan kesempatan orangtua mengikuti berbagai kursus Bahasa asing dibeberapa tempat baik itu privat atau college. Tapi, ga ada perubahan signifikan setelah saya sadari. Padahal saya mendapatkan kesempatan itu banyak dan tak pernah terputus. Hingga saya sadari, hal yang salah adalah. I didn’t love that. Saya tidak mencintai aktivitas itu. Saya mengikuti kursus karena ingin nilai Bahasa inggris saya baik dan lulus. Saya belajar dan menghapal ketika ada ujian kursus atau di sekolah.

Lalu saat ini saya menyesal. Hiks, penyesalan selalu datang belakangan yaa. Saya mendapatkan pelajaran dikemudiannya, bahwa belajar Bahasa itu perintah Allah dan Rasul loh. Saya pernah mendengar seorang ustad yang mengajarkan kelas singkat Bahasa arab pada saat itu, memberikan kisah tentang hadits untuk belajar bahasa kaum lain. Bukannya di Quran juga ada dijelaskan tentang perintah belajar bahasa arab ? Yuuk dibuka Al-Qur’annya.

,”Sesungguhnya Kami menurunkannya berupa Al Qur’an dengan berbahasa Arab, agar kamu memahaminya”  (QS. Yusuf [12] : 2).

Salah seorang sahabat yang mulia, Umar bin Khaththab radhiyallahu ‘anhu mengatakan,”Belajarlah bahasa Arab, karena ia termasuk bagian dari agama kalian” (Iqtidha’ Ash-Shirath Al-Mustaqim).

Bahkan Imam Asy-Syafi’i rahimahullah mengatakan,“Maka wajib atas setiap muslim untuk mempelajari bahasa Arab sekuat kemampuannya, sehingga dia bersaksi bahwa sesungguhnya tidak ada sesembahan yang berhak disembah kecuali Allah dan Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya, dan dengannya dia bisa membaca kitabullah … “ (Ar-Risalah).

Ini menjadi self reminder bagi saya selalu untuk tak pernah bosan untuk mempelajari al-quran. Biasanya hal termudah untuk mengingat kosakata bahasa arab adalah dalam Al-Quran dan tafsirnya, seperti tafsir al-Jalalain yang didalamnya terdapat pengertian tafsir perkata. Subhanallah bahasa Al-Quran itu.
Mempelajari bahasa asing dalam beberapa referensi yang saya baca meningkatkan fungsi otak untuk memperoleh wawasan dan sudut pandang lebih luas. Bahasa adalah simbol dari sebuah pengetahuan, bahasa adalah alat untuk menterjemahkan sesuatu. Seringkali kita temui bahasa asing satu dan yang lain ada yang luas dan tidak. Contoh sepengetahuan saya, jika bahasa inggris nasi itu rice, sedangkan dalam bahasa Indonesia ada dua macam, ada beras dan nasi. Bentuk yang sama tapi maknanya berbeda. Nasi itu beras yang sudah di masak, sedangkan beras belum.
Lalu bagaimana kita mudah untuk mempelajarinya ?
Luruskan niat dahulu! Itu paling penting. Ketika kita niat kita baik untuk belajar, akan dimudahkan mempelajarinya. Lalu? Sungguh – sungguh dan tekun. Disiplin! Hal yang penting dari bahasa asing adalah berlatih dan mempraktikannya.
Hal yang paling utama cintai aktivitas itu. Saya pernah memposting tentang aktivitas belajar dan bekerja dengan rasa cinta akan maksimal hasilnya. Love you passion! Pada akhirnya saya memiliki ambisi dan cita – cita menjadi poligote. Seseorang yang memiliki kemampuan bahasa lebih dari satu, salah satu contohnya Almarhumah Gayatri. Saya tahu itu tidak mudah, karena setiap manusia memiliki tingkat kemampuan intelegensia menonjol atau tidak di linguistik. 

Ternyata ilmu ‘cinta’ akan aktivitas itu berhasil. Saya pernah belajar otodidak bahasa jepang dan mempraktikannya dengan teman saya yang merupakan anime-holic. Berbekal wawasannya tentang bahasa jepang dan juga cerita uniknya tentang koleksi komiknya saya mendapatkan lawan berbicara. Setiap hari kita selalu mendapatkan kosakata baru. Sampai pada akhirnya, kita berhasil bercakap – cakap bahasa jepang dalam bahasa sehari – hari, walau minim wawasan untuk menuliskannya. Saya dan teman saya menggunakan kode rahasia kalau meledek orang lain dengan bahasa jepang hehe *jangan ditiru. Dari mana tahunya bahasa saya benar ? sesekali saya melakukan chat dengan teman – teman asing dari jepang, sedikit sedikit mempraktikannya, ternyata ia mengerti. Lalu, tugas saya selanjutnya adalah meningkatkannya dan mempraktiknya.

Nah ?
Bagaimana dengan kamu ? Masyarakat Ekonomi ASEAN sudah dimulai. Para asing segera menyerbu negara kita yang merupakan target pasar yang empuk. Mereka berlomba – lomba belajar bahasa Indonesia, agar bisa bekerja di Indonesia yang merupakan salah satu syarat tinggal dan bekerja di Indonesia.
Kita masih mempersempit diri untuk diam kah ?
Yuk kita belajar, belajar memperluas wawasan dengan belajar kuncinya mendapatkan pengetahuan yaitu melalui bahasa.
Ala bisa karena biasa!
-------
yang menulis tidak lebih baik dari yang membaca

Keep Inspiring!

6 comments:

  1. Aku juga kepingin banget belajar bahasa arab sama mandarin, tapi blm kesampean. Hiks.... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe kak widy, kan sekarang udah ada internet belajar bisa dimana aja kok kak.. Tapi lebih enaknya ikut komunitas ttg itu kak

      Delete
  2. senang belajar bahasa. pas kuliah juga matkul eksternal sebisa mungkin rebutan ambil kelas bahasa. lagi nyari referensi les bahasa yang terjangkau dan berkualitas...
    semangat belajar bahasa asing

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kak gina mah udah kecee kalo bahasa uyy .. Semangat belajar kak !

      Delete

Silahkan saran dan kritiknya ...

Powered by Blogger.