Me Time, Berantas Kejenuhan Aktifkan Kreativitas


Beberapa minggu ini saya merasakan mulainya rasa jenuh menghadapi beberapa rutinitas yang ada. Saya pun mendapatkan banyak insight dari beberapa orang yang melihat gelagat saya, istilah mereka. “Kamu butuh piknik loh. Katanya sih begitu. Sebagian besar juga ada yang bilang, ditingkatin lagi aktivitas ibadahnya. That’s right semuanya benar. Saya pun banyak bertanya ke beberapa orang mengenai pandangan mereka mengenai istilah “ me time” atau waktu untuk sendiri. 

Saya berkutat pada browsing mengenai istilah me time ini. And then, taraaa .. saya menemukan seabrek informasi tentang me time yang identik dengan ibu – ibu yang jenuh sama aktivitas di rumah, mungkin jenuh dengan anak yang rewel, kerjaan yang menumpuk dan lain – lain. Padahal kita, yang masih muda – muda ini pasti pernah kan ada kalanya merasa jenuh ? Bener gak ?

Ciri – cirinya, bisa dilihat dari emosinya yang kurang stabil, pandangan yang dominan dengan negatif, pesimisme, sering diam, dan kita seperti sedang berpikir atau melamun. Bisa juga ditandai sama kondisi tubuh yang kurang baik, demam, flu, atau sakit – sakit iseng yang biasa datang sama kita hehe.

Teman – teman yang saya tanya mengenai hal ini, kebanyakan menghabiskan aktivitas me timenya dengan berbagai versi. Ada mengatakan dengan menonton seharian, baca buku, bersemedi di rumah alias diam di rumah untuk menghindari aktivitas di luar. Ada juga yang menghabiskan waktunya untuk bersenda gurau dengan teman, jalan – jalan, belanja (ini perempuan banget deh hehe), memasak atau juga beres – beres.

Sebagian besar jawabannya demikian dan hampir sama. Tapi mengapa kita memiliki kadar yang berbeda dan juga dominasi aktivitas menghapus kejenuhan dengan berbagai versi ?
Untuk saya pribadi, rasanya saya sering melakukannya aktivitas demikian dengan terjadwal. Pagi hari dimulai dengan aktifitas perempuan, menyisakan waktu untuk rileks dengan menonton, menulis, membaca, dan lain – lain.

Works ?

Setiap orang ternyata punya perbedaan menghilangkan kejenuhannya dalam beraktivitas. Saya pribadi agak jenuh belakangan ini karena hectic dalam banyak kerjaan. Baik itu pribadi, atau juga luar. Saya tipikal orang sulit berkata “tidak” kalau membantu orang lain dan gak “enakan”. Lalu berakhir pada kelelahan yang menumpuk dari pikiran dan hati hehe.

Akhirnya saya menemukan kunci dalam menghilangkan kejenuhan itu. Inti dari aktivitas untuk membuat jeda dalam rutinitas kita adalah “menikmati momen” tersebut. Akhirnya saya lepas dengan perasaan yang menumpuk baik itu dari pikiran atau perasaan. Ketika kita menikmati jalur – jalur yang kita lalui untuk menghilangkan kejenuhan seperti biasa, sebenarnya secara refleks tubuh kita sendiri sudah tahu apa yang seharusnya dilakukan ketika dalam kondisi demikian. Sayangnya kita sulit sadar, dan aktif memberi pandangan negatif pada diri kita. Kita bermusuhan pada diri kita sendiri dengan memberi pandangan negatif juga opsi gila pada keputusan kita. Masa jenuh ini juga akibat banyaknya masalah, atau stress, tidak bersemangat, adanya hal – hal yang menganggu pikiran yang membuat rasa tak nyaman.

Rasa jenuh dan butuhnya waktu sendiri “me time” juga alarm untuk diri sendiri agar memberi jeda pada kerumitan di sekeliling. Seringkali karena banyaknya kita sibuk kita lupa ada hal diri sendiri yang kita pikirkan, kita terlalu banyak menyita waktu untuk hal - hal di luar kita. Kita lupa sama tubuh yang udah mulai ga sehat, jadwal makan yang berantakan, rambut atau tubuh sudah ga enak dibawa kemana - mana karena kita lupa sama hal – hal yang sebenarnya membantu kita lebih enjoy menjalani hidup (Duh ini bahasanya, hihi) Otak juga perlu istirahat, perasaan juga loh #uhuk.


Beberapa Alasan Pentingnya Me Time :

1. Mengisi energi positif

Nah, ketika kita berada di dunia luar banyak aura yang menyebar baik itu positif atau negatif. Banyaknya masalah di sekeliling kita otomatis hidup kita pada saat itu penuh dengan berbagai aura negatif yang menerpa diri kita. Energi itu menular kan ? Walaupun masalah yang datang sebagian besar tidak berpengaruh pada diri kita, tapi seharian kita mendengar keluhan orang – orang sama hidup mereka, cerita – cerita negatif di media, atau isu – isu ga baik yang datang. Bisa jadi menjadi pengaruh rasa jenuh yang timbul karena kita di terpa hal demikian. Nah, me time ini kita pakai untuk momen mengisi energy positif. Maka dari itu gunakan waktu me time dengan hal – hal positif dan baik.

2. Melejitkan kreativitas

Ingat tidak, kita sering mendengar beberapa ilmuwan hebat atau para innovator yang melahirkan banyak karya karena aktivitas ini. Banyak banget, walaupun dengan istilah berbeda. Misalnya kisah penemuan Hukum Archimedes yang ditemukan saat mandi atau bahasa sekarang SPA Time, atau Albert Einstein yang menggunakan waktu me time nya untuk berpikir tentang teori baru. Bahkan dalam sirah Nabi Muhammad SAW, kisah beliau berdiam diri ke Gua Hira adalah salah satu bentuk “me  time” untuk berpikir dan mendapatkan kejernihan dalam menyelesaikan masalah yang berakhir pada lahirnya gagasan dan penemuan baru.

3. Jeda untuk rileks dan menstabilkan emosi

Ketika dalam masa jenuh, emosi yang tidak stabil membuat kita berbuat ricuh atau hal yang tak baik. Me time adalah momentum untuk kita untuk membuat emosi yang grafiknya seperti roll coaster sebelumnya, jadi berbentuk jalur kereta api lurus dan bikin adem orang di sekeliling kita.
Tentunya berakhir pada selesainya masalah, karena emosi yang stabil dan lurus seperti layaknya kereta api yang sampai ke tujuan yang dituju hehe.

4. Menghimpun semangat

Ketika dalam masa jenuh, semangat kita itu seringkali kalah sama aura negatif yang udah bertumpuk, kemudian berceceran gak karuan karena sibuk dengan pikiran yang campur aduk dan emosi yang tidak stabil. Adanya me time itu, menjadi momen kita untuk mengumpulkan semangat yang berceceran itu. Bisa jadi saat me time kita bisa melihat prestasi yang kita raih sebelumnya karena bongkar – bongkar album lama, baca buku – buku positif, mengikuti seminar mengugah. Tentunya berdampak pada semangat kita yang membara.


Tips Me Time  “Menghilangkan Kejenuhan”

Nah ini tips menurut saya yang bisa kita gunakan untuk ber me time ria,  tentunya positif dan semoga works yaa!

1. List dulu aktivitas yang bisa kamu tunda atau skip, jadi saat kita sedang me time gak ada beban yang nyangkut. Sama halnya ketika mau liburan ke luar kota. Walaupun kamu mau liburan di rumah aja hehe.

2. Beritahu orang lain yang penting menurut kamu, agar tidak menganggu aktivitas me time kamu. Jadi pada saat itu orang tersebut gak riweh nyariin atau juga menambah beban pikiran.

3. Do positive, lakukan aktivitas positif. Jangan me time dengan hal – hal negatif. Misalnya sampai pake drugs, dugem, duh gak banget. Itu bikin masalah makin ribet. Hal negatif kamu makin banyak, masalah makin besar dan bisa timbul masalah baru.

4. Menikmati momen, 
Ini penting menurut saya, soalnya kalau kita gak merasakan momennya kita gak akan dapat perasaan me time tadi. Karena kebanyakan ngelamun, mengkhayal negatif, dan lain – lain pas lagi momen “menyendiri” jiwa kita masih gak sendirian.

5. Diusahakan sejauh mungkin sama gadget atau mengurangi. Di jaman era milenia ini gadget udah jadi hal yang gak bisa kita lupakan, dan ini sumber dari hal – hal negatif juga loh. Saya pribadi mengurangi membaca pesan yang banyak yang biasanya rebut di beberapa media sosial. Kalaupun menggunakan sekedarnya saja atau bahkan digunakan untuk me time saya sendiri. Misalnya browsing info kesukaan terbaru, baca website favorit, nonton, atau pinned gambar menarik di pinterest. 

6. Ingat hemat ya ketika me time.

Nah ini penting, by the way ketika saya mencari referensi seputar me time ada artikel menarik bahwasanya istilah me time itu adalah konspirasi industri. Wow! Karena banyak istilah ini digunakan oleh para ibu dan istri untuk memanjakan diri. Hal ini menjadi sesuatu yang di dorong oleh banyak penyedia jasa untuk memanjakan, seperti salon, luluran, liburan, masih banyak hal lain. Sampai ada istilah teori ekonomi “‘bukan kebutuhan yang mendorong lahirnya produk, tapi produklah yang mendorong lahirnya kebutuhan”


Baca artikel tersebut disini : Me time ? Mitos atau Fakta ?!


But, lagi – lagi balik ke kitanya menanggapi aktivitas ini seperti apa. Mau buang – buang uang atau malah menghasilkan hehe. Lagi – lagi yang saya tekankan itu seperti poin sebelumnya “menikmati momen” tersebut. 

Give me time, and i'll give your revolution (Alexander McQueen)
------

yang menulis tidak lebih baik dari yang membaca

Semoga menginspirasi!


6 comments:

  1. Jadi..me timenya kmrn jadinya apa??? Heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha menikmati kesibukan nya mut.
      Nulis, beres - beres, makan hahaha

      Delete
  2. Hajarlah apapun me time yang kalian suka dan bisa lakukan saat ini, sebelum tiba masanya, me time itu "cukup" dengan bisa menikmati mie instan pedes sendirian, bisa mandi lama tanpa interupsi, atau bisa tidur nyenyak tanpa dibangunin hanya sekedar buat ditanyain dimana letak mainan atau kunci hihihi... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sihiiy kak oci curhat :D
      iyaa..
      sesuai pilihan dan nikmati menjalaninya :D

      Delete
  3. buatku me time itu penting banget... ksibukan di kantor ampe malam, blm lg anak2 kalo rewel, duuuh bisa bikin mau teriak kalo ga ada waktu utk me time :D.. biasanya sih aku ama suami traveling berdua mba, anak2 dgn baby sitternya.. tp kalo lg g bisa cuti, baru deh ajak anak2 dan babysitter staycation aja di hotel2 skitaran jkarta..intinya bisa jauh dr rumah, cari suasana baru.. itu kalo utku :D . setelah itu, mood pasti bisa balik lagi jd enak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya mbak , me time emang identik dengan ibu - ibu muda nih mba. Btw kalo saya nemuin me time itu ada ketika kita menikmati momen itu mba :D walau simpel kalo kita menikmati udah dapat me time nya hihi

      Delete

Silahkan saran dan kritiknya ...

Powered by Blogger.