Satu Visi, Satu Cinta, Hidup Sesurga #Ngobrol20anSeries


Saya kehilangan catatan draft baru saja ketika ingin merilis tulisan ini. Saya cekikikan sendiri ketika menuliskan ini. Hikmahnya, saya bebas mencurahkan sesuatu sesuai judul diatas. By the way, sebenarnya ga merencanakan merilis ini karena momentum hebohnya pernikahan singkat salah satu selebgram. Jauh hari, saya sudah pernah mem-post draft mini judul ini di insta story dan aplikasi spoon.

Lanjut ceritanya,
Judul diatas memiliki makna yang dalam bagi seorang perempuan yang masih "sendiri" *uhuk. Nulis ini bukan berencana menasehati juga karena belum pantes banget. Tapi saya berharap saya menuliskan keresahan dan pemikiran saya disini,bisa jadi bahan diskusi buat kita - kita bareng - bareng.

SATU VISI 

Bicara visi, sesuatu yang panjang dijelaskan. Sesuatu yang menurut saya sudah sangat mengakar dalam pikiran. Sehingga langkah dan tindakan yang dilakukan seseorang pasti akan mengarah dan sesuai dengan visinya. Baik itu pertemanannya, bagaimana ia menyikapi suatu permasalahan, dan juga step by step mengapai impiannya.

Satu visi bicara tentang sebuah tujuan -

Bicara visi juga bicara sudut pandang. Sehingga pandangan dan cara pikir yang dilihat adalah demikian. Mengapa kali ini saya bercerita tentang sebuah pandangan/visi. Karena nanti ketika berencana untuk membangun cinta dalam ikatan pernikahan visi menjadi sangat krusial. Apalagi ketika dalam masa pencarian. Sudah banyak yang kemudian menyerah pada akhirnya ketika berencana ternyata ketika dalam mengenal tidak memiliki visi yang sama. Jadi kalau mau gampangnya "ga nyambung". Karena yang satu cerita tentang impiannya kesana, yang satu cerita kesitu.  Eh, tapi ga selalu visi sama juga pada akhirnya juga tepat.

Jadi kalau nanti pada saat kita mengenal, namun tidak memiliki visi yang sama jangan memaksakan kehendak. Walaupun awal bertemu sudah membuat hati ga karuan, diri sepertinya sudah menemukan. Lagi - lagi bisikan syaitan akan mudah hadir. Salah satunya misi syaitan juga bagaimana kita dilibatkan pada perkara perkenalan yang salah, dibutakan dengan hal yang tidak benar, mengenal dengan cara yang tidak diridhoi dan tentunya tidak sevisi.

Dan ketika sudah menjalani pencarian, namun belum menemukan. Bisa jadi visi kita belum  pas untuk diri sendiri. Kedekatan padaNya masih jauh. Diri belum siap atau bahkan dipersiapkan Sang Maha Cinta seseorang yang terbaik. Visi diri sendiri untuk menjadi sosok yang bertanggungjawab, pribadi yang sabar, pribadi yang percaya diri. Bagaimana orang lain ingin mengenal kita kalau kita sendiri belum sepenuhnya bisa mengenal diri sendiri ?

Satu lagi kadang kala dalam mengenal, mungkin kita beranggapan visinya sama namun anehnya tidak ada yang mau mengalah. Semuanya ingin dia jadi pemeran utamanya, merasa paling baik tajwidnya, ibadahnya, atau kedudukannya di dunia. Makanya, kita juga tentunya butuh cinta.

SATU CINTA

Bicara cinta bikin baper ya kan ? Disini saya bilang satu cinta, bukan semata - mata cinta yang dimaksud adalah kepada pasangan ya. Melainkan satu cinta pada pemilik cinta itu sendiri yakni Allah SWT.  

Mengapa hal itu yang paling utama ?
         Karena dengan cinta pada pemilik yang sebenarnya, sikap kita akan lurus. Kita menjadi pribadi yang tawadhu, karena mendasari apa saja yang terjadi adalah Allah pilihkan.  Lalu kelak apabila nanti menjalani yang tidak mencintaiNya yang dicintai adalah hal yang berbeda daripada yang lain maka semuanya akan sia - sia. Satu hal saja, salah satunya cinta terhadap dunia dengan amat sangat, cinta pada para tokoh - tokoh selebritis, dan lain sebagainya. Ini yang saya ilhami dari kajian - kajian parenting, bahkan kajian pra nikah. Walaupun pada kenyataannya saya belum memaknainya secara dalam. Kelak tulisan ini adalah pengingat, siapa sebenarnya yang seharusnya dituju, bahwa sejatinya mengikat dalam sebuah hubungan yang membuat Arsy berguncang itu memiliki tanggungjawab yang besar.





Bagaimana bersikap ketika dalam pencarian ?
            Coba kita #flashback cerita Sirah Salman Al Farisi yang begitu menyentuh. Merelakan sesuatu yang ia cintai demi kebaikan. Berat memang, tapi itu janji Allah. Jika kita mencintai Allah dan merelakan sesuatu karena Allah. InsyaAllah, Allah akan ganti yang lebih baik. (Ini nasehatin diri sendiri juga)
  
HIDUP SESURGA

Siapa sih yang tidak mau masuk Surga ?
              Pasti semuanya ingin memasuki surgaNya. Lagi - lagi cita - cita tertinggi visi berumahtangga kelak adalah satu keluarga berada di surga. Bener gak sih ? Jadi ini juga pengingat diri juga. Bahwa tujuan awal untuk berkomitmen bukan mau enaknya aja. Tapi ada visi khusus di dalamnya. Kelak di akhirat nanti bisa sesurga. Jadi kita bertengkar ada yang mengingatkan.
Eh, kita mau ke surga loh dek jangan ngambek gitu  *hanya ilustrasi
Jadi tulisan ini sebenarnya adalah ringkasan hal - hal yang pelajari baik itu di buku dan juga cerita teman yang saya sadur dengan pemikiran saya lalu saya tulisan kembali kelak akan mengingatkan saya jika saatnya menikah nanti. Nanti loh ya .. belum tahu kapan haha.
------------------------------------------------------------------------------------------------------
Author Note :
Untuk kedepan, tulisan - tulisan yang ada di blog ini saya berharap menjadi open discussion yang panjang. Media sharing ilmu kebaikan dan hal - hal positif yang bisa dibagikan.
Jadi jangan lupa comment ya :)
Salam Menginspirasi !

7 comments:

  1. Jadi motto dalam kehidupan pernikahan harus dirubah. Bukan "sehidup semati" tapi "sehidup sesurga". Begitu ya mbaa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betull mbak :D
      Siapa sih yang gak mau rame- rame masuk surga sama keluarga ?
      Pasti pengen kan yaa

      Delete
  2. Duh aku udah 30an, dah lewat serinya berarti, Mba. :D hihihiiii...

    Tapi bener koq artikelnya bagus. Pas nikah awal2nya agak berat di penyesuaian diri. Jadi harus berpegang teguh pada aturan agama. Setelah memasuki masa 10 tahun barulah bisa dpt feelnya dan mulai menjalani visi bersama sama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah saya musti belajar sama mbak .. hihi
      iya ini series saya bikin untuk temen - temen 20an yang pengen nikah dan memulai
      memikirkan itu.
      termasuk sayaa hihi :)

      Delete
  3. Mbaaaaakkkkk, i feel you kehilangan tulisan di draft! Nyesek banget.. hiks.
    Tapi bener kata Mbak, merelakan sesuatu itu gak gampang, tapi kalau sudah berhasil terlewati wah enak banget. Ketika nengok ke belakang, yang dulu kita tangisi itu bisa jadi kita tertawakan sekarang. Salam kenal yaa ^^

    -sejenakberceloteh.com-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betull banget mba,
      tapi hikmahnya saja jadi bebas imajinasi haha
      ga ada hal terjadi tanpa makna kan yaa

      kadang momen2 aneh dan sedih bisa jadi pelajaran untuk kedepan kan mbak :) salam kenal kembali mba.

      Delete
  4. Pernikahan singkat selebgram??? Siapa itu? Kudet inih. Kadang sebel lihat orang udah nikah kok bentar doang. Di sisi lain ada orang yang ga nemu-nemu pasangan hidup. Etapi apalah saya ga ngerti kehidupan mereka. Berdoa yang terbaik aja.

    ReplyDelete

Tell your story about this article !

Powered by Blogger.