Renungan Hati : Indah nian jilbabku

Menyelusuri semak berduri, mengiringin langkah pasti. Dengan anggunnya seorang muslimah berlenggak  lenggok. EH . salah latar kok disemak ya
Dulu, seorang muslimah ditengah keramaian kota, yang identik dengan glamor menjadi hal asing. Coba aja kalo datang ke negara barat jauh disana, tentunya asing sekali bagi warga sana. Namun, sekarang di negara yang kita cintai ini jadi fenomena biasa. "Indah nian jilbabku" muslimah yang berjalan dipinggir trotoar dengan anggun berusaha jilbab yang ia kenakan tidak rusak diterpa angin, tidak kotor diterpa debu "seperti rambut saja, sayangnya ga ada shampoo anti debu dan rusak untuk jilbab" memanfaatkan kaca-kaca etalase toko sebagai cermin "Dadakan" kala itu. ehmp ..


sepanjang saya cerita ga ada yang salah dengan muslimah satu ini, Namun tergambarkan anda seperi karakter muslimah yang saya ceritakan sepotong tadi, yaps .. tentu jilbab yang ia gunakan menjadi suatu kecantikan yang ia damba-dambakan dengan trend terbaru dan model terbaru, Bagaimana dengan itu ? Pantaskah ?
Ketika zaman telah berubah, segala yang halal dan haram diubah jadi samar-samar sehingga manusia tak dapat membedakan antara bathil dan benar. Astaghfirullah, terkadang tindakan kita tidak kita sadari menjerumuskan kita, walau hanya niat yang "menurut kita" baik.


Ada sedikit cerita nyata yang pernah saya alami, bukan saya sih cuman sahabat saya yang bercerita kepada saya. Teman saya kebetulan sama dengan saya, ia seorang muslimah yang mengabdikan diri di dunia dakwah sebagai aktivis dakwah, ketika ia berada di lingkungan baru saat memasuki jenjang mahasiswa / tepatnya menjadi mahasiswi ia ditanyai dengan teman kampusnya "Ehm .. kamu kok panjang amat jilbabnya, trus gitu-gitu aja lagi modelnya.. kita udah modern bo' jilbab sekarang udah trend .. jadi muslimah tapi gaul" kata temannya sahabat saya. Tahukah sahabat saya berkata apa ? Dia hanya tersenyum dan berkata "inilah aku, seorang muslimah .. kalo ga jadi yang begini kalian masih mau berteman denganku ?"tanyanya dengan nada bercanda. Temannya sempat berpikir, akankah seorang muslimah supel, baik, dan rendah hati itu dengan berjilbab layaknya wanita lain akan menjadi seorang teman yang luar biasa baik seperti saat ini. Akankah ?? Ternyata ada yang luarbiasa dibandingkan penampilan wahai sobat . yaitu kasih sayang dan pertemanan, kpribadian yang mulia dan apa adanya lebih diinginkan orang lain ketimbang penampilan yang harus dengan trend, namun kebanyakan dari kita tanpa sadar lebih mementingkan penampilan dibandingkan usaha perbaikan diri dari dalam diri atau trend saat ini (inner beauty). So . jadi muslimah jangan setengah-setengah, kudu musti cari yang bener dan sesuai dengan perintahNya. Muslimah yang berkarakter dan mempunyai jati diri yang kuat dan prinsip adalah Muslimah yang luarbiasa tangguh yang nantinya melahirkan para kader-kader pembawa perubahan luarbiasa, layak seperti para istri dan anak perempuan nabi yang dirindukan surga, dan para mujahidah, sehingga bidadari cemburu pada muslimah.
Hai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu, dan istri-istri orang-orang mukmin, hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal dan oleh karenanya mereka tidak diganggu. Dan Allah SWT Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (Qs. Al-Ahzab: 59).


Jilbab bukan trend Sobat, Jilbab adalah kewajiban. Keindahan dan kecantikan hanya sesaat dan keindahan serta kecantikan abadi hanya ada disurgaNya Allah. Ramai-ramai yuk .. kita kesana, amien

No comments:

Silahkan saran dan kritiknya ...

Powered by Blogger.