WHAT THE NEXT ? Ketika Kamu Mikirin Masa Depan


Kamu yang baca ini pernah gak mikirin sesuatu yang dalam banget? Lamaa! Terus penuh dengan masa perenungan cukup lama, bikin gelisah, bikin khawatir. Bukan lagi galau sama something “perasaan” gitu tapi lebih kepada apa yang kira kira bakal kamu lakuin ke depan. 
Saya sebagai seseorang yang sedang dalam masa transisi selalu ngalamin hal -hal ini. Sama halnya ketika waktu transisi dari SD ke SMP, SMP ke SMA, SMA ke kuliahan dan ntar lagi kuliahan kelar. Sensasi mikirin hal itu makin lama makin berat. Ternyata jadi orang “gede” gak mudah yaa. 
Pada suatu momen. Hal yang saya lakuin itu adalah lebih banyakin momen sendiri dulu, menemukan apa sih yang sebenarnya akuh mau kedepan buat gak ikut- ikutan orang, terus juga nanya ama orang orang yang sudah ngelewatin masa – masa itu gimana cara menghadapinya, gimana bisa ngelewatinnya, apa hal – hal yang bikin easy nerima hal itu.

Somehow, kita gak akan pernah tahu masa depan, right?

Tapi yang bisa kita lakuin adalah di masa kini. Seperti yang pernah saya denger dari motipator dulu yang lagi kena ujian kehidupan “you know lah siapa”, masa depan sesungguhnya adalah masa kini. Karena masa kini lah yang bisa merubah masa depan, jadi kalau ingin masa depannya baik yaa berhati – hatilah dan berusahalah yang terbaik di masa kini, karena implikasinya adalah di masa depan.
Terus gimana kalau kejadian hal – hal yang gak kita rancang tiba – tiba datang ?

Ada beberapa mindset yang bisa nenangin pikiran kita kalau datang hal – hal yang kita duga ;

1. Tuhan gak akan kasih ujian dari batas kemampuan hambanya
Well, mindset ini harus ditanam banget di diri kita. Semua yang terjadi pasti ada maksud oleh Allah kenapa kita dikasih ujian atau hal – hal mendadak dihidup kita. Kalau balik ke sebuah ayat Quran yang mungkin kamu pernah denger “Jangan mengaku beriman kalau kamu tidak diuji”

2. Kita gak sendirian dapat ujian atau masalah
Gak ada di dunia ini yang gak punya masalah, pasti punya. Kalau gak ada masalah berarti dia bermasalah alias jiwanya ga idup. Atau orang – orang yang udah ga bernyawa lagi. Masalah lah yang membuat manusia itu yaa manusia. Satu lagi, kalau ngerasa sendiri dan masalahnya yang paling berat, inget semakin tinggi pohon semakin kencang anginya bertiup. Kalau kamu kelasnya anak SD dapat ujian yaa anak SD kalau kamu kelas konglomerat kalo rugi dalam berbisnis ya kelas konglomerat juga.

3. Naik level
Gak ada namanya jalan mulus, jadi ketika kejadian hal yang gak sesuai atau mendadak. Anggap aja ujian naik ke level lebih tinggi. Ibarat main games di PS atau game hp deh. Kalau levelnya naik yaa makin susah, kalau lolos kita bakal nemuin hal – hal baru dan lebih sulit dari level sebelumnya. Sepakat gak ?

4. Hadapi dan Nikmati !
Mudah banget ngomongnya, tapi susah loh! Kadang kita itu suka mikir kepanjangan. Mikir terlalu jauh sampe lupa hal yang deket – deket yang seharusnya kita lakuin. Galau sama hal yang belum kejadian, tapi mengabaikan apa yang seharusnya dilakukan di masa sekarang. And then saran banget kalau kita kepikiran hal gitu bikin kita ga mood, terus bete – bete. Balik mikirin sesuatu yang simpel, “Kalau kamu susah berpikir hal di masa depan, kenapa tidak mikirin dahulu sesuatu apa yang bakal kamu lakukan esok hari?” ini kutipan saya kutip Oppa Hyun Joo, Hyungnya Kim Tan dari drama Korea “ The Heirs” haha jangan ketawa yaa readers!

      Saya menulis juga bukan karena saya juga udah beres dan gak galau, malah ini lagi masa – masanya alone timing-nya saya buat fokus pada sesuatu dan juga ngetrack jalur random yang dulu udah saya bikin jaman – jaman dulu. Saya selalu punya plan tahunan yang saya bikin art atau dream plan buat ngelakuin sesuatu, tapi nyatanya kadang kala ga sesuai harapan, atau kitanya yang lupa hingga keluar jalur. Ibarat lupa baca peta deh, atau salah baca peta. Jadi perlu banget bagi kamu yang mungkin sampe sekarang gak punya dream plan bikin dari sekarang. Gak usah takut dan malu kalo punya impian tinggi. 

      Btw, ini kata – kata sebenarnya nasehatin saya banget yang sedang krisis impian dan goyah – goyah ga jelas. Tapi makin lama saya beruntung ada teman – teman yang selalu ngesupport dan ada aja momen yang datang buat selalu inget sama impian – impian yang pernah disampein ke mereka. Inget gak waktu masih usia kecil dulu, jaman SD deh. Kalau ditanya mau jadi apa? Kita selalu teriak kenceng dengan impian yang tinggi! Aku mau jadi dokter, aku mau jadi pejabat! Aku mau jadi presiden. Banyak impian yang begitu luarbiasa hebatnya. Tapi sekarang kalau ditanya, gak banyak juga yang akhirnya surut langkah dengan kata – kata, aku mau kerja di kantor ini ajah, atau mau bergaji sekian, dan lain – lain. Why ? Kenapa kejadian hal ini ? karena kita terpengaruh sama lingkungan, temen – teman, tekanan – tekanan yang bikin kita goyah. Satu lagi, cemooh yang kadang – kadang hadir kalo kita punya impian tinggi bikin kita jadi down kan ?

      Satu lagi, satu – satunya orang yang bisa memperjuangkan impian itu siapa lagi kalau bukan kita? Kan kita yang ngejalanin, kita yang bermimpi, kadang saya sendiri suka sebel ama orang – orang yang suka komentar yang gak diminta buat komentarin keinginan kita. Lagi – lagi paling kita ngomong ke hati, “ke depan akan saya buktiin pokoknya!”

Ada beberapa tips yang baik buat kamu dalam masa – masa nanya ke diri sendiri 
“what the next?”

1. Kalau lagi berat banget, kasih jeda sama aktivitas yang dipunya. Misalnya lagi aktif banget di sebuah kegiatan yang rutin. Coba minta break dulu dalam beberapa waktu tanpa mengindahkan tanggung jawab. Di momen ini adalah momen buat lebih ngedengerin kata hati yang dulunya kebanyakan gak didengerin karena hal luar yang berisik dan ganggu pikiran kita.

2. Lakukan aktivitas flashback, misalnya ketemu orang – orang lama yang kira – kira bisa dimintain cerita buat sharing, nasehat dan lain – lain. Kadang kala momen ini bisa dapatin insight baru dan penilaian baru buat diri sendiri di masa lalu dan masa sekarang. Kita bisa dapat pencerahan dan penilaian mereka terhadap kita yang sekarang, dan apa definisi yang mereka liat dari kita. Misal nih ketemu teman lama, “ Eh mel, sekarang nulis aja yaa.. kegiatan apa lagi ?” atau “Ca, kamu kerja disitu ngapain aja, apa aktivitasnya ?” Pertanyaan mereka seputar diri kita yang sekarang dan mereka bandingkan di masa masih bersama mereka bisa jadi insight yang baik buat kita menyusun puzzle perubahan diri kita buat mengenal diri.

3. Buka – buka buku diary, nah ini penting juga nih. Bisa jadi kita nulisin harapan – harapan kita buat kedepan. Atau ngeliatin curhatan aneh dan emosional kita kalau lagi galau atau lagi semangat! Semuanya ke gambar dibuku itu. Kadang kala saya juga sempat menuliskan impian – impian yang terrekam di buku diary tapi lupa ketulis di dream plan. Bisa jadi kita nerusin haluan kita yang mungkin udah jauh dari diri kita yang sebenarnya.

4. Ikut seminar atau talkshow pengenalan diri, nah ini keren juga. Saya belakangan ini ngincer kegiatan kayak begini. Entah itu manajemen diri, motivasi pasca kampus, job plan, financial plan dan lain – lain. Kita bisa dengerin langsung pengalaman dari ahlinya atau orang – orang yang udah ngelakuin atau berada pada masa – masa transisi ini. Kita juga bisa belajar dari kesalahan yang mungkin mereka lakuin dan dulu – dulu lakuin biar gak kejadian juga sama kita. Nah ini ada yang saya ikutin, Ngobrol Pasca Campus oleh Kak Afif yang diselenggarakan fim club 10, salah satu forum yang pernah saya ikutin tahun lalu sebagai alumni. Kak Afif ini juga alumninya, doi perfek banget kalo saya nilai buat ngeplanning impiannya. Super deh! Bisa kunjungi reviewnya di blog doi nih. “Sharing Pasca Kampus bareng Kak Afif dari FC 10”

5. Nah ini yang penting, ditulis! Dan di lakuin sesuai apa yang udah direncanain. Pilah pilih yang kira – kira bisa dilakuin sekarang, beberapa bulan kedepan atau tahun depan. Temen – temen bisa searching aja bikin dream canvas gimana. Kalau saya pribadi masih random banget, banyak di tempel di kamar. Tapi kadang kala lupa dipilah pilih realistis apa enggak. Kebiasaan khayal sayanya hehe.

6. Terakhir, jadi diri sendiri! Impianmu yaa ceritamu! Gak ada tuh ceritanya ikut – ikutan haha. Tapi bisa aja nanti kamu udah berkeluarga atau berencana untuk itu pastinya bakal ada kolaborasi impian sama si partner itu hehe. 

Nah pesan saya pribadi dan buat nasehat saya sendiri, “jangan sampai impian kita itu mencederai orang lain. Sebaik – baiknya keputusan adalah yang juga memikirkan dampaknya dari orang orang penting di sekitar kita”

Don’t be arrogant!

Sekian terimakasih!
Semoga menginspirasi!

*** 

yang menulis tidak lebih baik dari yang membaca.

4 comments:

Silahkan saran dan kritiknya ...

Powered by Blogger.