Belajar Entrepreneurship, Belajar Bertahan Hidup


Beberapa hari yang lalu ada diskusi menarik saya bersama teman mengenai passion untuk belajar entrepreneurship atau kewirausahaan. Kuliah Kerja Nyata (KKN) yang saya ikuti membuka cakrawala saya, bahwa pembelajaran entrepreneuship bukan sebuah pembelajaran yang dipelajari untuk para mahasiswa bisnis atau para pelaku pengusaha. Melainkan entrepreneurship adalah ilmu yang semestinya kita miliki untuk setiap orang. Untuk memecahkan sebuah persoalan, pola pikir, dan juga problema kehidupan yang berkaitan dengan ekonomi. And then, kita tahu kehidupan kita tentunya tak pernah lepas dari ekonomi bukan ? Untuk memenuhi kebutuhan kita.
Saya juga membaca beberapa artikel bahwasanya dahulu sebelum revolusi industri datang. Kita semua merupakan entrepreneur. Perdagangan didominasi oleh pedagang kecil. Berdagang dari negeri seberang ke negeri seberang. Mungkin kita bisa mengingat- ngingat zaman itu. Dimana masyarakat didominasi oleh pedagang, tak ada istilah krisis yang sering kita dengar saat ini.
  
   Pola pikir industri kemudian diadopsi saat ini, sehingga kita sebagian besar berbondong - bondong melamar kerja menjadi pegawai di industri besar. Coba kita bayangkan ? Itulah yang terjadi saat ini. Namun dalam hal ini,kita tidak menyalahkan apa yang terjadi, menjadi pekerja adalah sebuah sistem yang berubah karena modernisasi.
  
  Hal yang perlu kita sadari adalah lambat laun semakin teknologi masa kini semakin berkembang. Kita akan menikmati nuansa persaingan itu kembali ke zaman itu. Sehingga persaingan semakin ketat dimana-mana, Apabila kita tidak mempersiapkan diri kita akan menjadi korban dari sistem. Pengangguran adalah dampak dari ketidaksiapan menghadapi sistem saat ini. Lalu apa yang membuat saya mendapatkan pandangan demikian. Hal ini terjadi ketika hikmah yang terjadi disekeliling saya. Kisah menarik saya dapatkan yang mengiris hati saya, ketika ada sebuah kisah sepasang suami istri yang kesulitan ekonominya. Usia sudah lanjut, namun dua - duanya tidak memiliki pekerjaan Tapi saya sangat merasa sedih sekali. Mereka berjualan makanan dan menghasilkan uang yang tak seberapa. Padahal kebutuhan sangat banyak yang harus mereka penuhi.
  Sebuah pemikiran yang saya dapatkan, “apa yang terjadi jika mereka tak memiliki inisiatif untuk menghasilkan sesuatu. Saya mungkin tak bisa membayangkan apa yang terjadi dari kehidupan mereka. Ilmu entrepreneurship-lah yang menyelamatkan mereka untuk memenuhi kebutuhan mereka.
  
  Entrepreneurship adalah soul” menurut saya. Sebuah jiwa yang tertanam dalam diri manusia untuk bertahan hidup, menyelesaikan masalah dan memenuhi kebutuhannya. Orang yang memiliki sebuah jiwa survive yang baik, ia akan mudah berkembang dalam situasi apapun dimanapun dan kapanpun. Bagaimana cara mengasahnya ? Kita berlatih untuk menyelesaikan banyak masalah dalam kehidupan kita. Jangan salah, kita selalu melihat orang - orang hebat yang kita lihat saat ini orang yang paling senang hidupnya. Padahal mereka adalah sebuah bentuk dari tekanan kehidupan yang mereka dobrak, membuat kehidupan orang lebih baik. Sehingga Allah memudahkan hidup mereka.In sya Allah
  
Be Survivor. Learning Entreprenurship !
  
  -------- 
yang menulis tidak lebih baik dari yang membaca

keep inspiring!

5 comments:

  1. Haii Melati :)
    Suka banget sama tulisannya. Kata-katanya pas dan menginspirasi sekali :)
    Salam kenal walaupun kita udah kenal ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha ini vira kkn kah? Hehe mel masih belajar.. Mohon doanyaa :) semoga tulisannya bermanfaat .. Jangan lupa dishare yaa

      Delete
    2. Iya ^^ Tetap semangat dalam berkarya ya mel :)

      Delete
  2. Yip betul bangeet, kadang yg dilihat orang cuma pas udah jadi "orang"nya aja, pas jaman2nya "susah" mereka ngga liat. Makanya dikira , jadi "orang" itu gampang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak :) perlu proses panjaaang ..
      moga tetap semangaat !

      Delete

Silahkan saran dan kritiknya ...

Powered by Blogger.