Bumi Makin Memanas, Apa Neraka Sudah Dekat?

by - Oktober 15, 2021

 


Pekanbaru, tempat tinggal kotaku. Semakin hari semakin terasa panas. Kota yang terkenal akan masalah lingkungan beberapa tahun silam karena kebakaran hutan. Masih saja menduduki julukan kota cukup panas di Indonesia. Saat ini saja, menunjukkan angka suhu 33 derajat bahkan kadang mendekati 35 derajat. 
 
Di kutip pada Kompas, dengan penjelasan dari website BMKG, Faktor utama yang berperan pada siklus ini dikarenakan ada gerak semu matahari yang melintasi wilayah Sumatera bagian tengah pada periode tersebut. Menurutnya, puncak panas biasanya terjadi tepat setelah titik kulminasi terjadi atau justru setelah posisi matahari telah melewati titik kulminasinya. Bisa dikatakan bulan september - oktober adalah sebuah posisi matahari yang benar - benar pas di tengah dan untuk wilayah yang dilintasi khatulistiwa benar - benar mengalami suhu yang tinggi dibanding rata - rata wilayah lainnya.




Pandemi Itu : Bumi Ingin Beristirahat


Dikutip Climate Columbia melalui CNN Indonesia, sebuah studi baru memprediksi bahwa berdasarkan data di sektor energi, industri dan mobilitas pada tahun 2020, emisi CO2 di tingkat global turun 8 persen atau turun 2,4 miliar ton. Memang angka itu melampaui tingkat penurunan yang tercatat pada tahun 2009

Di Amerika Serikat dan Eropa, tercatat penurunan sekitar 12 persen sepanjang tahun lalu, Prancis mengalami penurunan sebesar 15 persen dan Inggris turun 13 persen.  Para ilmuwan juga menyatakan bahwa selama masa pandemi Covid-19 pada awal 2020 lalu membuat lapisan ozon yang selama ini menjadi ancaman untuk kesehatan manusia dan iklim mengalami penurunan 15 persen secara global. Hal tersebut berdasarkan hasil penelitian yang dipimpin oleh para ilmuwan di Laboratorium Propulsi Jet NASA di California selatan.

Semua adalah kontribusi dengan adanya lockdown dan pembatasan aktivitas harian yang menyumbangkan emisi karbon. Menurut saya, pandemi membuat bumi sejenak beristirahat. Walaupun memang berat untuk beberapa hal lainnya. Tapi perubahan ini, seperti mengingatkan kita kembali. Untuk hidup lebih peduli akan lingkungan dan perubahan iklim.


Setiap Tahun, Bumi Memanas.

Sebuah studi dan penelitian sudah mengatakan bahwa bumi kita semakin hari semakin memanas setiap tahunnya. Di kutip dari kompas, diperkirakan pada tahun 2025  kemungkinan 40 persen temperatur 1.5 derajat celcius lebih panas setahun dibanding masa-masa pra industri di tahun 1850an.

Ada hal yang membuat dilema saya sendiri menghadapi keadaan lingkungan saat ini, sebuah pro kontra dan masalah serius mengenai lingkungan. Terutama kontribusi Indonesia, dan juga kita sebagai bagian #MudaMudiBumi yang memiliki bonus demografi sangat berperan penting.
 
Akankah kamu ingin bumi menjadi neraka bagi kita semua? Tentu tidak bukan.

Dikutip dari Indonesia.go.id, Indonesia bisa dikatakan memiliki dampak yang sangat terasa dengan perubahan iklim. Terutama dengan geografis Indonesia  yang merupakan negara kepulauan, terletak di khatulistiwa. Sejatinya masalah perubahan iklim adalah persoalan yang sangat kongkret. Fenomena alam yang terjadi belakangan ini memberikan bukti nyata.  Meningkatnya bencana, seperti badai, banjir, atau kekeringan, merupakan bentuk perubahan iklim.

Dalam skala yang lebih luas, Indonesia sebagai negara kepulauan sangat rentan terhadap fenomena perubahan iklim. Bayangkan, Pulau Ambon atau pulau-pulau kecil serta pesisir pantai mulai ujung Sumatra hingga Papua sangat rentan dari ancaman kenaikan tinggi muka air laut akibat mencairnya gunung-gunung es di kutub utara maupun selatan.

Kita berharap cukup banyak dengan pemerintah berkaitan aturan yang mempengaruhi lingkungan dengan hal - hal skala global, seperti masalah kebakaran hutan, aturan penerbangan hutan, dan juga memberantas mafia - mafia perusak iklim dan juga lingkungan..

Komitmen pengendalian perubahan iklim juga tertuang ke dalam NDC kehutanan pada perhelatan COP21 Paris sebelumnya salah satuunya yaitu komitmen yang dicapai hingga 2030. Misalnya untuk pengurangan deforestasi, pemerintah telah menetapkan di bawah  <450.000-325.000 hektare per tahun.


Masalah Baru Lingkungan, Era Digitalisasi

Era digitalisasi, memang membuat orang jadi mengurangi banyak mobilitas untuk kemana - mana. Tapi juga tak menutup mata untuk kontribusi sampah dan kerusakan baru yang tanpa kita sadari juga ikut membuat pencemaran lingkungan. Ada bebrapa pengamatan saya yang merupakan bagian dari #MudaMudiBumi menelisik fenomena ini.
 

1.Belanja Online? Sampahnya Kemana

Salah satu yang membuat dilema kontribusi sampah oleh kotak - kotak belanja online kita yang makin hari semakin banyak. Saya berpikir, seharusnya marketplace semakin aware dengan hal ini. Walau pandemi dengan lockdown memang membuat kontribusi karbon terkendali, tapi bagaimana dengan sampah yang makin banyak dan tak tangani ini dengan digitalisasi belanja online. Nah, coba yuk kita kumpulkan dan juga kita filter dan juga bisa daur ulang sampah kita agar tak mencemari lingkungan.


2.Trend Minuman Kemasan dari  Coffee Shop

Menjamurnya berbagai toko - toko makanan baru, terutama Coffee Shop banyak menyajikan minuman kemasan plastik dan juga sedotannya ikut berkontribusi penambahan sampah loh. Apalagi kalo kita minum dan kita buang sembarangan. Dikutip dari wawancara Liputan6.com, Indonesia menghasilkan sampah sebanyak 175.000 ton perharinya. Akan tetapi dari banyaknya sampah ini, hanya 7,5 persen saja yang mampu didaur ulang dan dijadikan kompos. Sisanya, sebanyak 10 persen sampah ditimbun, lima persen sampah dibakar, dan 8.5 persen tidak terkelola," kata Saka Dwi Hanggara, Pelatih Pengelolaan Sampah di Perusahaan Pengelolaan Sampah Waste4Change.

"Pengalihan sampah terbesar adalah sebanyak 69 persen sampah hanya dibuang di tempat pembuangan akhir” tambahnya. Saya cukup salut belakangan ini, banyak sekali coffe shop yang mulai mengurangi penggunaan sedotan dengan gelas yang lebih mudah diminum langsung tanpa sedotan di coffe shop langganan saya. Apa di areamu juga begitu?


3.Fashion Makin Stylish, Tapi

Keresahan saya selanjutnya adalah soal fashion yang semakin stylish. Tapi tak jarang menyumbangkan sampah kain yang semakin banyak. Saya pernah menuliskan hal ini dalam sebuah tulisan blog dan kegiatan Forest Talk tahun lalu.




Menurut Vice, Sejak tahun 2000 hingga kini, produksi busana dunia tercata meningkat dua kali lipat, kita rata - rata memberli baju, celana, jaket 60% lebih banyak tiap tahun dibanding awal tahun 2021. Perilaku kita sekarang sudah berubah. Industri fashion geliatnya makin fantastis, dengan branding yang makin luarbiasa.

Salah satunya negara Tiongkok. Negara ini juga menghadapi masalah polusi masif yang disumbangkan oleh Industri fashion. Saat ini banyak aturan-aturan yang pemerintah tiongkok lakukan untuk mengatasi masalah polusi ini. Salah satunya pembatasan impor 24 impor bahan baku industri, seperti baju dan daur ulang benang karena akan mempengaruhi polusi sejagat.


4. Budaya Traveling

Masa sih traveling bikin kerusakan lingkungan? Hmm, ya dilihat dari mana dulu ya. Hal yang membuat kerusakan lingkungan sebenarnya pada penggunaan alat transportasi. Semakin tinggi mobilitas kita menggunakan kendaraan pribadi contohnya. 
 
Walau untuk keseharian, kita ikut menyumbangkan emisi karbon setiap harinya. Makanya, negara - negara maju sekarang sangat memperbaiki sistem transportasi publik. Selain hemat, transportasi publik yang baik tentu sangat berkontribusi untuk pengurangan emisi karbon dari banyaknya kendaraan. Ini catatan penting bagi kita untuk senantiasa menyuarakan persoalan transportasi. Selain itu, traveling yang tidak ramah lingkungan, seperti membeli barang - barang dan jajan tapi tidak membuang sampah pada tempatnya, merusak hutan, merusak alam juga hal yang harusnya tidak kita lakukan.


Siapkah Kamu Berkontribusi #UntukmuBumiku?

Saya sangat senang, mengikuti kompetisi ini. Saya dulu pernah menjadi bagian jadi kontributor rubrik lingkungan di salah satu koran lokal di daerah saya, jadi flashback keresahan - keresahan yang saya temukan. Masalah berat lingkungan yang seperti tersembunyi, padahal setiap hari menunjukkan dampaknya.

Masalah banjir yang sepertinya dialami hampir semua daerah ketika curah hujan tinggi, kekeriangan ketika musim kemarau, atau soal kebakaran hutan dan juga hewan - hewan langka mulai terancam habitatnya.

Kalau bukan kita siapa lagi? Tak perlu berbuat banyak, hanya merubah kebiasaan dan lifestyle hidup menjadi lebih peduli untuk lingkungan. Bagi kamu yang membaca tulisan ini, saatnya #TimeforActionIndonesia berjanjilah menjadi sosok yang lebih baik untuk lingkungan.

Mungkin bisa kita lakukan dengan tips - tips sederhana ini yang sudah saya lakukan sehari - hari,
 

1. Filter Sampahmu

Saya beruntung di kota saya, ada sebuah startup lokal bernama pemol.id. Startup ini yang benar - benar membantu saya menukar sampah menjadi berarti dengan saya menjualnya. Saya mengumpulkan berbagai sampah plastik saya untuk saya filter dan saya jual kembali. Bagi kamu dimanapun berada, cari tahu adakah gerakan ini di kotamu. 
 

2. Bawa Gelasmu, Bawa Kantong Sendiri

Walau terkadang berat bagi saya juga, sejak pandemi saya mengurangi menggunakan barang - barang orang lain atau kontak dengan benda - benda yang saya beli. Semisalnya minuman kemasan, kadang saya parno bahwa minuman tersebut sempat di pegang orang lain dan lain-lain.

Jikapun terpaksa saya membawanya ke rumah dan masuk ke dalam filter sampah yang akan saya jual nanti. Saya juga membawa sedotan berbagai ukuran stainless dan juga sendok sendiri untuk mengurangi penggunaan. Jika saya berbelanja, saya upayakan mengurangi menggunakan plastik dengan membawa kantong sendiri. Biasanya jika sedikit saya hanya memasukkannya di tas saja.

Walau terkesan berat, dan kadang belum banyak melakukannya kita harus memulainnya. Saya juga mengupayakan untuk membeli barang preloved jika bagus untuk beberapa hal, dan juga sudah beralih ke ebook untuk buku - buku bacaan saya yang baru. Poin - poin sederhana ini bisa kita lakukan pelan-pelan. Misi saya selanjutnya adalah benar-benar membawa kontainer makan sendiri ketika membeli makanan takeaway yang berbahan plastik. Apa kamu ingin ikut misi penyelamatan bumi yang sederhana ini?
 
Saya tidak ingin, bumi kita menjadi neraka bagi anak - anak kita kelak dan generasi penerus. Jadi siapa lagi yang membuat bumi ini menjadi lebih baik dihuni kalau bukan kita.



You May Also Like

1 comments

  1. Iya miris ya saat pandemi sampah meningkat dari belanja online dan masker sekali pakai..

    BalasHapus

What's your opinion about this article ?